Batu sikat atau lebih dikenal dengan sebutan batu ampyang memang sangat ideal sebagai penghias lantai. Kelebihan batu sikat atau batu ampyang adalah tidak licin, pola dapat disesuaikan sesuai selera, perawatan cukup mudah, bahan terbuat asli dari alam (tidak ada unsur kimia, pewarna sehingga warna batu dapat bertahan selamanya asalkan batu tersebut tidak dibongkar) dan memberikan kesan alami yang akan membawa lingkungan sekitar menjadi indah.

Meminimkan lahan taman dan diganti dengan batu sikat, halaman sengaja ditutup dengan batu sikat agar perawatan lebih mudah, halaman lebih luas, lebih bersih dan lebih rapi. Pada sebagian orang yang sibuk berkarier biasanya lebih memilih alternatif tersebut, karena batu sikat tidak membutuhkan perawatan extra seperti halnya tanaman hias (taman) yang setiap hari harus menyiangi tanaman tersebut. Apabila terdapat kotoran-kotoran pada batu sikat seperti debu, pasir, tanah, bekas ban maka batu sikat cukup disiram/disemprot dengan air dan bila kotoran tersebut sudah megendap bisa dihilangkan dengan cara menyikat endapan tersebut dengan air detergent. Selain praktis batu sikat juga tidak licin motifnya pun juga bisa diatur sedemikian rupa. Apalagi sekarang ini beragam batu tempel/hias sudah tersedia di pasar.

Ada dua cara cara pemasangan koral sikat, cara yang pertama adalah dengan disebar. Setelah adukan diratakan diatas bidang pasang, koral sikat kemudian di sebarkan diatas adukan, setelah koral sikat tersebar rata, ratakan sedemikian rupa dengan sendok aduk hingga seluruh permukaan tertanam dalam adukan. Setelah adukannya setengah kering (jangan tunggu kering), sikat permukaan koral sikat yang masih tertanam adukan itu memakai sikat kawat tembaga yang tidak terlalu kasar sampai koral sikatnya tampak. Sikat kembali dengan menggunakan sikat injuk untuk semakin membersihkan adukan dari permukaan koral sikat. Pada proses penyikatan ini dapat lebih di optimalkan dengan menaburkan semen dan pasir kering di atas permukaan koral sikat dengan tujuan agar adukan basah dapat tergerus dan menempel pada semen dan pasir yang kering tadi. Semen dan pasir sisa dapat dijadikan adukan untuk bidang yang lain. Gunakan juga spon/busa basah untuk finishing-nya, usapkan pada seluruh permukaan koral sikat untuk hasil lebih baik.
Cara kedua adalah meng-kolek yaitu mencampurkan langsung atara koral sikat dengan adukan atau acian semen. Cara ini sangat boros koral sikat dan biasanya hanya di pergunakan untuk bidang tegak saja.

Kunjungi Galeri  FOTO BATU SIKAT / BATU AMPYANG / LANTAI CARPORT untuk melihat lebih banyak foto yang sudah kami kerjakan